Rabu, 06 Januari 2016

Jalan - Jalan di Pulau Karimun Jawa

Jujur gue termasuk tipikal anak kota yang ogah buat panas-panasan di pantai sepi meski pasirnya putih halus kayak tepung di supermarket. Gue dulu selalu berpikiran, kalau mau liburan, ngapain harus sengsara. Tapi justru disitu seninya. Jalan-jalan ala backpacker yang serba gak jelas itu ternyata lebih seru, lebih bewarna, dan lebih banyak yang bisa diceritain.

Bermula dari obrolan basa basi pas lagi makan siang, gue baru tahu kalau salah seorang temen kantor gue disuruh ambil cuti sama si Bos gara-gara akumulasi cutinya udah kebanyakan. Terakhir gue lihat loadchart, akumulasi cuti gue juga udah lebih dari 60 hari. Pasti bentar lagi juga giliran gue dipanggil si Bos terus dipaksa ambil cuti.

Sebetulnya, gue gak terlalu suka dipaksa ambil cuti mendadak macem begini, soalnya ujung-ujungnya gue bakalan ngabisin jatah cuti gue di rumah doang. Mau ngajak temen kuliah jalan, mereka pasti lagi pada kerja. Mau ngajakin temen kantor pergi, pasti lagi pada di lokasi. Mau pergi sendiri, males aja browsing tiket pesawat karena harganya suka bikin kaget kalau perginya dadakan.

Entah kenapa, terlintas aja Karimun Jawa di kepala gue. Kesananya gak perlu pake pesawat jadi gak bakalan bikin miskin. Kebetulan ada temen kantor lagi cuti, gue ajakin barenangan aja kesana daripada gue geje pergi sendirian. Untungnya temen kantor gue juga gak pake banyak mikir, langsung iya aja jawabannya. Pucuk dicinta, Karimun tiba!

Biar efisien, kita putusin buat pergi kesananya besok. Agak sinting emang, diobrolin baru siang ini, besoknya udah berangkat. Langsung deh beres makan siang gue buru-buru buka laptop, bukan buat kerja, tapi nge-stalkingin apapun yang berhubugan sama Karimun Jawa. Ketemu website yang ngadain open trip ke karimun, langsung gue book gak pake lama.

Meeting pointnya itu ternyata di Pelabuhan Karimun Jawa, bukan Jakarta atau Semarang. Buat kesananya gue mesti muter otak, mau naik bus, kereta, atau naik pesawat karena gengsi. Karena tema trip kali ini adalah perjalanan pangkal kaya, alias perjalanan yang gak bikin kantong jebol, gue memilih buat naik bus malem aja dari lebak bulus ke Jepara.

Ada 2 bus executive buat rute ini, Shantika sama Bejeu. Harganya sama aja, sekitar 200rb-an, udah termasuk makan malem. Seatnya 2-2, jadi gak bakalan bikin pegel dan bisa bobok cantik semaleman. Berangkat jam 5 sore, sampe di Jepara jam 5 pagi. Turun di alun-alun jepara, terus dilanjut naik becak 10 menit udah sampe di Pelabuhan Kartini. Bisa juga sih naik kereta malem, cuman nanti turunnya di Semarang, bukan di Jepara, terus mesti dilanjut lagi pake taksi buat ke Pelabuhan Tanjung Mas atau ke Jeparanya. Karena ribet dan gak ekonomis, opsi kereta api gue coret.

Dari Pelabuhan Kartini kita tinggal naik kapal buat menyebrang ke Karimun Jawa. Bisa naik kapal Siginjai, KMC Kartini, atau Express Bahari. Kapal Siginjai beroperasi tiap hari Sabtu, Senin, dan Rabu dengan lama perjalanan 5 jam. Kalau naik KMC Kartini, cuman 3.5 jam tapi ada di hari Kamis aja. Kalau naik kapal Express Bahari, lama tempuhnya 2 jam dan ada di hari Senin, Selasa, Jumat, Rabu.

Berhubung gue sampe di Jepara hari Sabtu, gue akhirnya naik kapal Siginjai dan sukses terombang ambing di lautan selama 5 jam lengkap tanpa sinyal HP yang bikin mati gaya. Sebetulnya kalau kita tajir melintir, kita bisa lho naik Susi Air dari Semarang ke Karimun. Tapi berhubung gue bukan anak konglomerat dan tema tripnya effortless weekend getaway, gue coret opsi pesawat terbang.

Begitu tiba di Pelabuhan Karimun Jawa, gue langsung dijemput sama si tour guide terus dianterin ke homestay. Semalem gue bayar 100rb buat homestay, udah termasuk kamar mandi dalem dan kasur muat 2 orang. Karena gue pergi berdua sama temen gue, gue cuman perlu bayar 50rb/malem. Murah kan. Untuk tournya sendiri, harganya 100rb/orang buat half day tour dan 150rb/orang buat full one day tour, itu udah termasuk makan siang, sewa alat snorkeling, underwater photo, island hopping, dan berenang bareng hiu.

Hari pertama, gue cuman snorkeling di satu spot tapi sukses membuat gue ngeces saking bagusnya.  Visibilitynya oke banget, terumbu karangnya warna warni, ikannya banyak dan gak malu-malu. Spotnya macem patahan gitu, sebagian dangkal, sebagian lainnya laut dalem. Dua-duanya sama-sama keren dan bikin nagih buat snorkeling lama-lama. Gue aja sampe lupa kalau siang itu panas membara saking ademnya ngeliatin pemandangan bawah airnya Karimun.


Sejaman snorkeling, gue sama rombongan pindah tempat buat ngeliat sunset di salah satu pantai di ujung Pulau Karimun. Pantainya bersih dan banyak batu-batu gedenya macem pantai di Belitung. Sunsetnya terlihat jelas, gapake ketutupan awan, bener-bener bikin hati puas. Beres sunset-an, gue balik ke homestay, bersih-bersih, terus ke alun-alun yang udah disulap jadi pasar malem buat cari makan. Ada banyak ikan laut dijual disana, yaiyalah, termasuk lobster meski harganya gak murah-murah amat.


Hari kedua, tur dimulai dengan snorkeling spot kedua yang lebih kece dari snorkeling spot pertama. Visibilitynya sama bagusnya cuman ikannya jauh lebih banyak, lebih variatif. Terumbu karangnya juga rapet menempel, didominasi yang bentuknya jarum-jarum runcing, kipas, dan otak.

Beres snorkeling, lanjut makan siang ikan bakar di suatu pulau terpencil sambil disuguhi laut bergradasi 3 warna, hijau, biru muda, biru tua, mirip sama pantai di Maldives. Habis makan siang, lanjut snorkeling lagi di spot ketiga. Yang ini spotnya lebih dalem, 4-5 meteran, tapi banyak ikan nemonya dan beberapa ikan karang berukuran lumayan gede macem ikan kakatua.




Sejaman disini, lanjut lagi ke tempat terakhir, tempat penangkaran hiu. Lucunya dari semua rombongan, cuman gue sama temen gue yang berani nyebur dan berenang sama hiu. Meski masih berukuran bayi, hiu-hiunya ternyata ganas juga. Dikasi potongan ikan, langsung dimakan secara buas, dan denger-denger, pernah ada pengunjung yang digigit gara-gara gak sengaja megang hiunya. Intinya, kalau lagi berenang sama hiu jangan sekali-kali megang atau ngelus-ngelus si hiu, jangan juga nyipak-nyipak tangan di atas air, nanti dikira lagi dikasih makan.

Agak deg-deg-an memang pas nyebur pertama kali, tapi setelah lama di dalem air, bakalan lupa takutnya dan jadi betah lama-lama berenang sama hiu. Gue jadi teringat trip terakhir gue ke Cancun, Meksiko, mau berenang sama hiu aja mesti bayar $50. Itupun di kolam renang. Bitch plis. Cuman disini, di Karimun, berenang sama hiu udah termasuk di one day package yang gak lebih dari $15.





Hari ketiga, gue agak males basah-basahan jadinya gue wisata keliling pulau pake motor sebelum siangnya balik ke Jepara pake Kapal Express Bahari. Dari pagi buta gue udah cabut buat ngejar sunrise, dilanjut muterin pulau Karimun dari barat, utara, ke timur, dari jalanannya aspal sampe jalanannya tanah, terus aspal lagi, menembus semak belukar, naik turun bukit, ketemu pantai pasir putih yang gak ada orangnya, keliling dalem bandara pake motor meski ada tanda dilarang masuk, nyasar ke hutan mangrove, sampe naik ke daerah tertinggi di Karimun buat ngeliat pemandangan spektakuler laut 3 gradasi warna dari atas.

Kapan dan dimana lagi coba gue bisa ngedapetin semua itu kalau bukan di Karimun Jawa. Di tempat yang penduduknya masih ramah-ramah, di tempat wisata yang apa-apanya masih belom dikomersil macem di Bunaken yang bikin miskin. Di tempat yang gue cuman perlu bayar 150rb per hari udah bisa island hopping, snorkeling sampe keling, sampe uji nyali berenang sama hiu segala. Di tempat yang gue bisa dapetin pemandangan Indah bintang lima tapi seharga kaki lima.

Karimun Jawa adalah sepenggal surga di Laut Jawa. I Love Karimun Jawa.






Instagram : @williamkellye

3 komentar:

  1. wisata di >> karimunjawa memang joss.!!
    yuk tetap jaga kelestariannya dengan tidak memegang atau menginjak karang.
    biar tempatnya tetap oke, alamnya senantiasa indah alami. info harga paket karimunjawa juga masih terjangkau, apalagi untuk anda yang ingin menghabiskan waktu liburan setelah menikah, cukup pilih paket honeymoon karimunjawa, cocok untuk 2 orang yang sedang berbulan madu dan untuk anda yang suka petualang, ada juga paket karimunjawa murah ala backpacker, enak to... dimana lagi ada yang semurah harga paket wisata karimunjawa disini.
    informasi selengkapnya paket tour karimunjawa bisa juga cek sumbernya disini >> harga paket karimunjawa

    BalasHapus
  2. Hi, bisa share website/tour guide yg kamu pake? Baru baca story kamu aja udah bisa ngebayangin indahnya karimunjawa. Im planning to go there too

    BalasHapus
  3. Aku juga suka banget maen ke Karimunjawa,, berkali2 balik ke Karimunjawa aku pilih skip bagian main2 sm hiu,, I mean hiu bukan buat mainan & atraksi pariwisata sih,, harusnya mereka ada di laut lepas, bukan ditaruh di semacam kolam di deket laut lepas gitu. My opinion sih

    BalasHapus