Selasa, 05 Januari 2016

Jalan - Jalan Pulau Pahawang, Lampung

Tahun 2015 ini, lagi rame banget yang namanya open trip. Open trip itu semacam metode sharing cost buat jalan-jalan. Siapa aja boleh ikut. Semakin banyak, semakin bagus, soalnya cost nya bisa semakin murah karena dibagi ke banyak orang. Cara ikutannya gampang banget. Biasanya sih gue lewat Instagram, ketik #opentrip, terus gue sesuaikan minat dan bakat. Kalau lagi pengen snorkeling, gue cari yang tujuannya ke laut. Kalau lagi pengen hiking ya gue cari yang ke gunung. Pokoknya budget friendly deh. Jadwalnya juga hampir tiap weekend ada, jadi orang kantoran bisa ikutan tanpa perlu ngabisin jatah cuti. 

Biar tetep hits, akhirnya gue nyobain juga ikutan open trip ke Pulau Pahawang di Lampung bareng temen kantor. Gue pilih Pahawang soalnya akhir-akhir ini lagi keranjingan snorkeling, terusnya juga lagi pengen main di pantai. Buat pada yang belom tau, pantai di sekitaran Lampung bagus-bagus amat, gak kalah sama pantai Indonesia Timur. Pasir pantainya putih bersih, airnya bening, dan gak berombak, jadi berasa berenang di kolam renang.

Setelah gue booking tripnya, gue dikontak sama tour guide-nya buat ketemuan di Dunkin Donut Merak, hari Jumat, jam 10 malem. Dari situ dilanjut nyebrang ke Bakauheni terus naik APV ke Pelabuhan Ketapang. Baru deh disana naik kapal kayu sejaman ke Pulau Pahawang.


Biar efisien, sebelum sampe di Pahawang kita nyebur dulu di spot snorkeling pertama. Katanya sih sambil menyelam minum air, biar gak rugi waktu. Overall, not bad lah view nya. Kalau dibandingin sama di Pulau Seribu, masih bagusan disini kayaknya. Ikannya rame dan gak malu-malu. Arusnya juga gak kenceng, jadi gak bikin capek berenang. Cuman ada satu kekurangannya, entah karena habis hujan atau apa, visibility-nya kurang begitu bagus alias butek.




Sejaman snorkeling, baru deh kita lanjut ke homestay di Pahawang. Selama perjalanan, gue kenalan sama 3 cewek yang bikin kita telat berangkat naik kapal, terus sepakat deh kita buat barengan terus. Ini yang gue suka dari ikutan open trip, selain bisa sharing cost, bisa dapet kenalan baru.

Anyway, ternyata si guide cuman booking 2 homestay buat kita ber-27. Rumah yang pertama bakal diisi 17 orang, yang satunya 10 orang. Langsung aja gue tempatin rumah kedua. Males aja gue kalau harus serumah ber-17, mau mandi susah, mau tidur bingung. Untungnya rumah yang gue tempatin berasa homey meski kamar tidurnya cuman ada 2 dan kamar mandinya ada 1. Sialnya listrik cuman nyala pas malem doang jadi bikin mati gaya.


Beres rapih-rapih di homestay, kita lanjut makan siang di suatu pulau gak berpenghuni. Beres makan terus lanjut ke spot snorkeling kedua dan ketiga. Dibandingin spot pertama, spot kedua dan ketiga ini lebih bagus. Bentuknya semacam slope, dari perairan dangkal ke laut dalam. Ikannya lebih variatif dan banyak banget ubur-uburnya. Disitu juga sempet ngerasain sensasi thermocline, daerah pertemuan arus panas dan arus dingin. Jadi bagian atas gue bakalan terasa hangat tapi bagian bawahnya dingin.







Selepas maghrib, gue udah balik ke homestay dan mulai bersih-bersih. Untungnya pas nyampe listriknya udah nyala jadi bisa sambil nonton TV. Gak banyak yang gue lakuin malem itu selain ngobrol ngalor ngidul sama temen-temen baru dikenal.

Besoknya, kita nyebur sekali di spot snorkeling keempat sebelum balik ke Lampung. Spot-nya namanya Taman Nemo. Dikasih nama begitu soalnya banyak banget ikan nemonya. Cuman spot-nya dalem banget, sekitar 5 meter-an jadi mesti free dive kalau mau liat nemo-nya. Karena terlalu dalam, banyak yang gak jadi nyebur alias cuman duduk-duduk di atas kapal.




Overall, open trip ke Pahawang ini worth it lah. Spot snorkeling-nya oke punya dan gak kalah sama spot snorkeling di Bunaken. Pantainya juga masih alami belom pada kena polusi. Ditambah lagi, jaraknya juga nggak jauh-jauh amat dari Jakarta jadi gak terlalu banyak effort yang dikeluarkan. Pokoknya pas banget buat weekend getaway. So daripada bingung malem mingguan mau kemana, just packed your bag and go to Pahawang Lampung.



@williamkellye

Tidak ada komentar:

Posting Komentar