Rabu, 06 Januari 2016

Jalan - Jalan di Pulau Menjangan, Bali

Gue gak bisa bayangin, kalau gue berumur 30 tahun-an, terus gue masih ikutan open trip sama anak muda early 20an. Gak matching aja, karena umur 30an itu cocoknya lagi sibuk mikirin karir. Kalaupun traveling, itungannya juga bukan solo traveling lagi tapi family trip bareng keluarga. Selagi gue masih muda, masih sehat, dan ada duitnya, gue selalu mengatakan iya tiap kali ada kesempatan traveling. 

Di kala gue lagi standby di rig dan lagi gak ada kerjaan, biasanya juga gada kerjaan, makan tidur doang tiap hari, gue mendayagunakan segala jiwa raga gue buat ngestalker destinasi apa pun di Jawa Timur. Kebetulan lagi job deket sana, beres jobnya gue mau cabut ikutan open trip dari Surabaya. Lumayan kan bisa hemat ongkos pesawat Jakarta-Surabaya PP yang udah dibayar lunas sama kantor.

Cek sana sini, gue nemu banyak open trip mulai dari Gili Labak, Kawah Ijen, Bromo, Baluran, Pacitan, sampe Menjangan. Hah Menjangan? Jujur gue baru denger ada tempat namanya menjangan. Sebuah pulau yang terletak di Taman Nasional Bali Barat, sekitaran Selat Bali, bisa diakses via Banyuwangi atau naik kapal nelayan dari Pelabuhan Gilimanuk di Bali. Dari Instagram sih, pantainya kacrut, cuman pemandangan bawah airnya bikin gue ngiler sampe gak bisa tidur. Buaaguusss banget soalnya. Apalagi ada penangkaran hiunya macem di Karimun Jawa, langsung seketika gue telepon bos minta cuti 3 hari karena whatsup gue cuman di read doang.

Tanggal 23 Desember, gue cabut dari rig ke Surabaya. Rencananya gue mau naik kereta ke Banyuwangi dari Stasiun Gubeng. Tapi apa daya, karena lagi musim kawin liburan, gue kehabisan tiket. Gak habis akal, gue cuss ke Terminal Bungurasih buat cegat bus ke Banyuwangi. Disana ketemunya bus ekonomi seat 2-3 kelebihan muatan yang bikin males buat naiknya. Bukan apa-apa, rawan copet soalnya. Daripada pasrah naik bus itu, gue putusin blusukan keliling terminal cari bus eksekutif jurusan Banyuwangi, dan ketemu dong! Busnya lagi mangkal dipojokan, seatnya 2-2, bisa ngejeblak lagi, dan terhindarlah gue dari kemungkinan sedekah kepada orang yang tidak membutuhkan.

Karena pas lagi liburan panjang, jalanan macet dimana-mana. Perjalanan yang seharusnya cuman 8 jam molor sampe 10 jam. Gue sih gak terlalu peduli soalnya bangun-bangun udah nyampe aja di Ketapang. Naik ojek bayar 10rb sampailah gue di Pantai Watudodol, meeting point open trip kali ini. Total pesertanya berjumlah 37 orang dan cuman gue sendirilah yang solo traveler. Sempet ditanyain kok perginya sendirian. Simpel. Kalo nungguin temen sampe lebaran kambing juga gak berangkat-berangkat. Siapa tahu kan perginya sendiri, pulang-pulang dapet gebetan kenalan baru.

Buat ikutan open trip ke Menjangan ini gue bayar 260rb, udah termasuk sewa alat snorkeling, sewa kapal, sewa pendamping hidup, guide, lunch, biaya retribusi Pulau Menjangan, dan underwater photo shoot. Dari meeting point, perlu sekitar sejaman buat sampe di spot snorkeling pertama. Bentuknya slope gitu, 4 – 5 meteran dalemnya, berarus kenceng, tapi visibilitynya tetep bagus dan ikannya buaaanyak banget macemnya. Bukan cuman tipikal ikan karang yang kecil dan warna warni, tapi banyak juga ikan besar-besar macem ikan buntal, ikan kakatua, angel fish, butterfly fish, gerombolan ikan sersan mayor, dan berbagai macam ikan karang lainnya yang gue gak tau namanya. Terumbu karangnya juga warna warni, ada yang bentuknya jarum, kipas, dan otak. Beberapa kali juga gue ngerasain thermocline, pertemuan antara arus dingin dan panas, yang ngebikin sensasi panas dingin. 



Beres snorkeling di spot pertama, kita lanjut makan siang di atas kapal biar efisien, terus nyebur lagi di spot snorkeling kedua. Tempatnya lumayan dangkal, gak sampe satu meteran jadi mesti hati-hati pas lagi berenang biar gak nabrak karang, apalagi sampe nginjek karang. Meskipun gue udah hati-hati, gue sempet mergokin pengunjung lain yang masih kurang sadar terhadap kelestarian lingkungan. Ada yang nginjek karang, ngambil karang, sampe sempet-sempetnya nangkep ikan pake botol aqua. Untungnya si guide sama tukang kapalnya gak segan-segan neriakin orang-orang itu sambil marah-marah.

Kalau dibandingin spot pertama, di spot kedua ini gak banyak ikan gede yang gue temuin, rata-rata ikan kecil semua, tapi sumpah, terumbu karangnya warna warni banget dan rapet menempel, lebih bagus dari yang pertama. Arusnya juga gak terlalu kenceng jadi gak bikin capek buat ngejar ikan kesana kemari. 


Dari spot snorkeling kedua, lanjut lagi ke Pulau Menjangan untuk wisata pulau. Selfie, wefie, atau apalah itu namanya di gapura pulaunya, jalan bentar di pantainya, terus balik lagi ke kapal buat pergi ke penangkaran hiu. Hiunya ternyata dikurung di dalem keramba apung, total ada 4 ekor. Sama kayak di Karimun, gak ada yang berani nyebur kecuali gue. Haha, gue sih cuek aja. Dengan modal nekat, pose paling manis, dan background bikin ngeces, dapetlah gue beberapa foto yang layak  dipamer-pamerin di Instagram.



Setelah selfie sama hiu, kita balik lagi ke Pantai Watudodol, bersih-bersih, dan berakhirlah petualangan satu hari penuh arti di Menjangan. Sejujurnya gue gak menyangka bakalan ketemu hidden paradise bernama Menjangan di Selat Bali situ. Tempatnya memang belum terkenal banget, tapi disitulah gue bisa ketemu ikan segala bentuk hanya dalam satu kali snorkeling. Di tempat yang airnya sebening kristal, dengan background terumbu karang melambai-lambai, bikin gue ngerasa lagi berenang di aquarium sea world. Tempatnya juga gampang banget di akses, hanya sepelemparan batu dari Surabaya. Cocok banget buat weekend getaway kalau lagi di Surabaya, bosen kan ke TP lagi TP lagi.


@williamkellye

Tidak ada komentar:

Posting Komentar